Cara Mencegah Gulma Pada Tanaman Tomat dan Cabe yang Baik dan Benar

Gulma yang tumbuh pada lahan bedengan/lahan tanam seringkali menjadi bumerang bagi para petani. Lahan yang ditumbuhi gulma/rumput-rumput liar dalam jumlah pesat menandakan bahwa petaninya kurang perhatian terhadap kebersihan lahan tanam. Karena bagaimanapun juga lahan tanam yang bersih tentu saja menjadi indikator bahwa perawatan yang dilakukan petani cukup bagus. Tentunya ini akan berdampak kepada tumbuh kembang tanaman agar semakin membaik.

Tanaman Tomat Tumbuh Subur Berbuah Lebat Terbebas dari Gulma
Tanaman Tomat Tumbuh Subur Berbuah Lebat Terbebas dari Gulma, Photo Kontributor: Komunitas Petani Palajawija.

Pada pertanian cabe atau tomat dan berbagai macam jenis tanaman hortikultura sayur mayur dan buah, seringkali lahannya ditumbuhi gulma-gulma liar yang tak terkendali, dan ini pastinya selain membuat lahan tanam menjadi kurang enak dilihat juga berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman secara keseluruhan. Adapun jenis gulma yang sering menyerang tanaman cabe/tomat misalnya krokot yang mempunya batang basah, ilalang kecil, meniran, dan lain sebagainya.

Dari beberapa studi/penelitian yang dilakukan oleh para petani dan termasuk saya pribadi bahwa, jika suatu lahan tanam dibiarkan ada gulma yang tumbuh dan tanpa penyiangan, maka akan mengganggu pertumbuhan tanaman, sebab terjadi kompetisi antara tanaman budidaya dengan gulma.

Gulma biasanya lebih banyak mengambil sumber unsur hara makro maupun hara mikro dalam jumlah banyak. Akibatnya, tanaman budidaya seringkali kalah dalam kompetisi dan unsur hara habis dipakai oleh gulma. Padahal, tanaman budidaya membutuhkan unsur hara yang cukup untuk keberlangsungan proses fiologisnya, termasuk untuk pembelahan sel, tumbuh, serta menghasilkan organ buah yang akan dipanen nantinya.

Oleh sebab itu, penting sekali bagi para petani untuk senantiasa memperhatikan lahan tanamnya agar tidak ada gulma yang tumbuh pada lahan bedengannya.

Tanaman Tomat Berbuah Lebat Karena Terbebas Gulma
Tanaman Tomat Berbuah Lebat Karena Terbebas Gulma, Photo Kontributor: Komunitas Petani Palajawija.

Berikut ini langkah demi langkah yang dapat anda pelajari tentang bagaimana cara penanganan/pencegahan gulma pada tanaman tomat dan cabai yang baik dan benar:

  • Sejak usia tanam cabai dan tomat di bawah umur 1 bulan, maka sebaiknya anda melakukan pemeriksaan lahan tanam secara intensif. Cek lahan bedengan tempat tanaman tomat/cabe tumbuh. Jika terdapat tanda-tanda kemunculan gulma atau tanaman parasit, maka segera lakukan pencabutan secara manual sejak dini. Jika tidak, maka pertumbuhannya akan semakin pesat;
  • Di atas umur 1 bulan dan seterusnya, tetap dipantau pada bagian lahan tanamnya, apakah masih ada gulma atau tidak. Jika terdapat gulma segera lakukan penyiangan. Penyiangan bisa dilakukan sembari melakukan pendangiran/penggemburan lahan;
  • Untuk penyiangan pada lahan bedengan yang dilengkapi perangkat mulsa plastik memang telihat lebih gampang karena cukup memantau pada lubang tanam di masing-masing tanaman. Akan tetapi, bagi para petani yang menanam cabai/tomat di lahan bedengan terbuka, seringkali pertumbuhan gulma di atas umur 30 hari dan seterusnya, seringkali ditemukan kemunculan pertumbuhan gulma tidak terkendali. Langkah yang bisa ditempuh adalah dengan melakukan penyiangan/pengoretan gulma secara periodik dan berjenjang menggunakan pencong atau sejenisnya. Pencabutan gulma memanjat/tinggi bisa menggunakan cangkul atau dicabut manual. Pada saat penyiangan hal yang penting diperhatikan jangan sampai akar tanaman rusak/terkena goresan, karena bisa jadi menyebabkan gangguan penyerapan unsur hara, air, dan garam-garaman pada akarnya.
  • Apabila pertumbuhan gulma tidak terkendali, maka langkah terakhir yang bisa ditempuh adalah dengan menggunakan herbisida khusus untuk memberantas gulma. Herbisida tersebut banyak dijual di pasaran dan di toko pertanian.
PESAN SPONSOR