Tanah – 10 Klasifikasi Jenis Tanah di Dunia

Tanah dapat dikelompokkan ke dalam kategori berdasarkan sifatnya. Semua tanah di dunia ditempatkan dalam 10 kelompok diantaranya yaitu:

1. Entisols: Mencakup jenis tanah di padang pasir termasuk klasifikasi ini. Produktivitas tanah ini bervariasi dengan lokasi dan propertinya. Dengan pasokan air yang terkendali dan pemupukan yang tepat, tanah ini memiliki produktivitas dan baik untuk sayuran, kacang tanah, jeruk, gandum, padi, dll.
2. Inseptisols: Tanah ini memiliki pengembangan profil yang lebih baik daripada entisols namun kurang berkembang. Cakrawala sebagian besar terbentuk dari perubahan bahan induk dengan akumulasi tanah liat. Produktivitasnya terbatas karena drainase yang buruk. Ditemukan di daerah lembab.
3. Histosols: Ini adalah tanah organik (lipatan dan mucks) yang terdiri dari kedalaman variabel akumulasi tanaman yang tertinggal di rawa yang telah berkembang di bawah lingkungan jenuh air. Sangat kaya akan materi organik yaitu unsur C berkisar antara 12 sampai 18% di tanah dengan kadar liat lebih rendah dari 50%.
4. Aridisols: Tanah jenis ini ditemukan di daerah kering dengan warna terang, bahan anorganik yang buruk dan tidak terkena pencucian, digunakan untuk budidaya dengan irigasi. Proseskan cakrawala CaCO3 (kapur), Calcium sulfate (Gypsum) atau lebih banyak garam terlarut. Ini adalah tanah gurun.

Klasifikasi tanah
Jenis tanah liat cocok untuk menyemai bibit semangka (tipspetani.com)

5. Mellisols: Sebagian besar padang rumput ini memiliki cakrawala permukaan tebal dengan warna gelap, didominasi oleh kation divalen. Strukturnya granular atau crub yang normal.
6. Vertisols: Ini memiliki kandungan lempung yang tinggi yang membengkak saat dibasahi (lebih dari 30%). Selama musim kemarau, tanah ini menempel pada saluran dan menimbulkan retakan dalam yang hilang pada musim hujan atau setelah pengairan. Ditemukan di iklim sub lembab atau semi kering (Beriklim sedang sampai tropis). Bagus untuk produksi tanaman. Tanah jenis ini mempunyai tekstur halus yang bersifat plastik dan lengket saat basah dan keras saat kering. Sulit untuk mengelolanya karena sangat sedikit waktu untuk persiapan yang tepat dengan mengolah baik untuk produksi kapas, millet, sorgum, gandum, padi, dll.
7. Alfisols: Kembangkan iklim lembab dan sub lembab (curah hujan 500 mm sampai 1300 mm) dengan cakrawala permukaan abu-abu sampai coklat. Tanah sedikit terlalu asam dan cukup produktif dengan tekstur yang bagus. Tanah sering berada di bawah vegetasi hutan.
8. Spodosol: Tanah jenis ini biasanya berasal dari hutan dengan kadar basa rendah, memiliki tekstur kasar (berpasir). Ditemukan di iklim lembab dimana suhu rendah. Cakrawala bawah permukaan tanah memiliki akumulasi org. materi dan sesquioxide.
9. Ultisol: Tanah jenis ini sangat asam, biasanya tanah hutan dengan kandungan dasar tanah yang sangat luas akibat cuaca tropis dan subtropis. Memiliki tanah liat tipe 1: 1 dan memberikan hasil panen yang baik dengan pemupukan yang memadai.
10. Oxisols: Ini paling banyak berkembang di daerah tropis dan subtropis. Cakrawala bawah permukaan tinggi di tanah liat dan asam. Tanahnya produktif dengan suplemen nutrisi mikro ‘P’. Silakan baca juga: Sifat-Sifat Fisik Tanah.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *