Sejarah Mikrobiologi Tanah (Tahun 1921 – Abad ke-20)

SA Waksman menerbitkan buku “Principles of soil Microbiology” dan dengan demikian mendorong penelitian ini dalam mikrobiologi tanah (1927). Mengkaji peran tanah sebagai sumber organisme antagonis dengan referensi khusus pada actinomycetes tanah (1942) dan menemukan antibiotik “Streptomycin” diproduksi oleh Streptomyces griseus, aktinomiset tanah (1944).

Rossi (1929) dan Cholondy (1930) mengembangkan teknik “Contact Slide / Buried slide” untuk mempelajari flora mikro tanah.

Van Niel (1931, USA) mempelajari bakteri chemoautotrophic dan fotosintesis bakteri.

Bortel (1936) menunjukkan pentingnya molibdenum dalam mempercepat fiksasi nitrogen dengan meracuni kacang polong (suku leguminoceae)

Garrett (1936) mendirikan sekolah di Inggris pada “jamur tanah dan klasifikasi ekologis”.

Kubo (1939, Jepang) menunjukkan / membuktikan – peran dan pentingnya “leghaemoglobin” (pigmen merah) hadir dalam nodul akar kacang polong dalam fiksasi nitrogen.

Ruinen (1956) Ahli mikrobiologi Belanda menciptakan istilah “Phyllosphere” untuk menunjukkan daerah daun yang dipengaruhi oleh mikroorganisme.

Alien dkk (1980) (mengemukakan bahwa jamur VAM merangsang pertumbuhan tanaman dengan efek fisiologis selain dengan peningkatan serapan hara.

Jensen (1942) mengembangkan metode mempelajari nodulasi pada media agar dalam tabung reaksi.

Barbara Mosse dan J. W. Gerdemann (1944) melaporkan terjadinya jamur VAM (vesikular-arbuskular mikoriza) (Glomus, genera Aculopora) di akar tanaman pertanian yang membantu dalam mobilisasi fosfat.

Starkey (1945) mempelajari peran bakteri (Bacillus dan Clostridium) dalam transformasi zat besi.

Barker (1945) mempelajari fermentasi anaerob oleh bakteri metana (Methanococcus, Methanosarcina)

Thornton (1947), mempelajari bakteri akar bintil membentuk semanggi.

Virtanen (1947) mempelajari kimia dan mekanisme leghaemoglobin dalam fiksasi nitrogen.

Nutman (1948 Inggris) mempelajari mekanisme herediter nodul akar pada kacang polong.

Burris dan Wilson (1957) mengembangkan “teknik isotop” untuk menghitung jumlah nitrogen yang tetap dan selanjutnya diisolasi dan mencirikan enzim “Nitrogenase”.

Bergersen (1957, Australia) menguraikan biokimia fiksasi nitrogen pada nodul akar legume (suku kacang-kacangan).

Carnham (1960, USA) menemukan fiksasi nitrogen dengan ekstrak bebas sel Clostridium pasteurianum.

Alexander Fleming memulai “School of soil microbiology” di Cornell University untuk mempelajari aspek mikroba degradasi pestisida (1961) dan mengembangkan antibiotik “Penicillin” dari jamur Penicillium notatum (1929).

Tanggal, Brockwell dan Roughley (1962, Australia) mengembangkan teknik produksi bio-inokulan dan aplikasi benih.

Hardy & Associates (1968, USA) mengembangkan teknik pengukuran aktivitas nitrogenase dengan uji reduksi asetilena ditambah dengan kromatografi gas dan dengan demikian estimasi fiksasi nitrogen biologis.

R J Swaby (1970, Australia) mengembangkan “Biosuper” yang mengandung belerang fosfat dan Thiobacillus yang digunakan untuk meningkatkan nutrisi fosfor tanaman.

Foog dan Stewart (1970, Inggris) mengintensifkan kerja pada N2 memperbaiki alga biru-hijau.

Trinick (1973, Australia) mengisolasi Rhizobia dari nodul akar genus Trema (Parasponia) yang merupakan asosiasi unik Rhizobium dengan tanaman non-polongan yang menyebabkan nodul akar.

sejarah mikrobiologi tanah
Tanaman cabe dengan pertumbuhan buruk akibat tanah yang kurang dihuni oleh mikroba tanah (tipspetani.com)

Dobereiner dan rekannya (1975, Brasil) mempelajari potensi penyiapan nitrogen Azospirillum di beberapa rumput hijauan tropis seperti Digitaria, Panicum dan beberapa sereal seperti jagung, sorgum, gandum, gandum dll di akar mereka. Dia melaporkan empat spesies Azospirillum yaitu. A. lipoferum, A. brasilense, A. amazonense dan A. serpedica. Dia menciptakan istilah “Asosiatif Simbiosis” untuk menunjukkan hubungan antara nitrogen memperbaiki Azospirillum dan akar sereal. Baru-baru ini terminologi ini telah diubah dan diganti namanya menjadi “Diazotrophic Biocoenocis”.

Challham and Associates (1978) mengisolasi sebuah endophyte aktinomycetous Frankia sp dari nodul akar Camptonia peregrina yang merupakan contoh nodul akar non-polongan.

Dommergues & associates (Prancis dan Senegal) telah menemukan / melaporkan nodul pada batang Sesbania rostrata yang dapat memperbaiki nitrogen sehingga legume ini dapat digunakan sebagai tanaman pupuk hijau yang sangat baik dalam budidaya padi di dataran rendah. Demikian pula mereka juga menemukan N2 memperbaiki nodul batang pada Casurina sp yang disebabkan oleh Frankia, sebuah actinomycete.

Louis Pasteur Membuktikan peran mikroorganisme tanah dalam perubahan unsur biokimia. Dia juga menunjukkan bahwa penguraian residu organik di dalam tanah bergantung pada sifat bahan organik dan kondisi lingkungan.

Brefeld Memperkenalkan praktik mengisolasi jamur tanah dengan teknik “Single Cell” dan menumbuhkan / menumbuhkannya di media padat. Dia menggunakan gelatin (agen pemadatan pertama) di media kultur sebagai agen pemadatan.

Gerretsen & Mulder (Belanda) mempelajari “mobilisasi fosfat” oleh mikroorganisme tanah dan menunjukkan pentingnya molibdenum dalam metabolisme nitrogen oleh mikroorganisme.

Fritch, fogg & Stewart (Inggris) dan lyengar (India) mempelajari fiksasi alga pada umumnya dan mikro ganggang pada khususnya. Mereka juga mengintensifkan pekerjaan N2 fixing BGA.

James Trappe dan Don Marx bekerja pada ectomycorrhiza, menjajah akar pohon hutan.

W. S. Cook, G. C. Papavizas, J. Baker dan N.S. Kerr memberikan kontribusi pada bidang pengendalian biologis patogen tanaman yang menggunakan organisme antagonis dari tanah. Dari awal penekanan abad ke-20 diberikan kepada studi mikroorganisme di dalam tanah sehubungan dengan fisiologi, ekologi, keterkaitannya, peran dalam proses tanah dan kesuburan tanah. Peran lebih lanjut dari jamur dan actinomycetes dalam dekomposisi selulosa lebih baik dipahami dan pembusukan selulosa, pengoksidasi sulfur, bakteri besi dan lain-lain diisolasi dari tanah dan dipelajari secara rinci. Silakan anda pelajari juga bacaan berikut: Definisi Mikrobiologi Tanah Menurut Ahli Mikrobiologi Tanah.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *