Properti Tanah – Kepadatan Tanah

Kepadatan tanah misal massa per satuan volume dapat dinyatakan dalam dua cara: Kepadatan partikel padat tanah, yang disebut kepadatan partikel dan kerapatan seluruh tanah termasuk ruang pori, disebut sebagai kerapatan curah. Kerapatan partikel juga disebut sebagai gravitasi spesifik dan kerapatan bulk disebut sebagai gravitasi spesifik yang nyata.

1. Kerapatan partikel: Berat padatan tanah (g) tanpa pori-pori per satuan volume (cc). Ini bervariasi dari 2,6 sampai 2,7 g / cc di sebagian besar tanah mineral dengan rata-rata 2,65 g / cc. Hal ini tidak terpengaruh oleh tekstur dan struktur koil dan sifatnya statis.

2. Densitas besar: Ini adalah massa (berat) per satuan volume tanah termasuk ruang pori dalam struktur aslinya.
Ini bervariasi dari 1, 3 sampai 1,7 g / cc di tanah berpasir dan 1,1 sampai 1,4 g / cc di tanah liat. Namun, hal itu dipengaruhi oleh tekstur, struktur, bahan organik dan kedalaman tanah. Permukaan tanah memiliki kerapatan curah rendah daripada permukaan yang lebih rendah.

Porositas tanah: Tanah memiliki ruang yang ditempati oleh air dan udara. Jumlah air dan udara yang ada di ruang pori bervariasi dan bergantung pada jumlah relatifnya. Jumlah ruang pori bergantung pada susunan partikel padat, kandungan bahan organik, granulasi dan agregasi (tekstur).

kepadatan tanah
Menanam Cabe dalam Pot Berisi Tanah Humus

Ruang pori terdiri dari dua jenis: 1) Makro atau non-kapiler (lebih dari 0,06 mm) dan 2) Pori mikro atau kapiler (kurang dari 0,06 mm) memiliki ukuran lebih besar dan lebih kecil. Ruang pori antara agregat partikel tanah adalah ruang makro yang ditempati oleh udara dan partikel antara agregat individu adalah pori mikro yang menahan air.

Pori-pori makro memungkinkan pergerakan udara dan air yang cepat seperti air daripada pori-pori mikro. Proporsi pori makro dan mikro penting dibandingkan porositas total.
Porositas minyak dapat dihitung dengan rumus:
Porositas = 100 – (kerapatan Massal * 100) / kepadatan partikel = 100 (1 – BD / PD).

Tanah berpasir memiliki porositas 30 – 40%, tanah liat 50 – 60%.
Warna tanah: Warna menunjukkan, kira-kira, kandungan bahan organik tanah. Tanah memiliki berbagai corak warna hitam, kuning, merah dan abu-abu. Ini mungkin berbeda dengan kedalaman atau cakrawala. Faktor yang bertanggung jawab untuk warna adalah:
1. Bahan induk dari mana tanah terbentuk. Misalnya: Batu pasir merah memberi warna merah ke tanah.
2. Kandungan bahan organik memberi warna coklat sampai kehitam-hitaman ke tanah.
3. Mineral hadir di tanah. Misalnya: titanium (lebih gelap), Senyawa besi seperti hematit (merah) dan limonit (kuning), silika atau kapur (keputihan atau keabu-abuan).
4. Akumulasi garam alkali. Misalnya: Putih atau hitam tergantung pada jenis garam.

Warna tanah berguna untuk klasifikasi, untuk menunjukkan bahan organik dan kesuburan, aerasi, drainase, akumulasi garam.

Udara tanah: Dalam fase gas tanah, air dan udara bersaing untuk ruang pori yang sama dan fraksi volume mereka sangat terkait sehingga peningkatan satu pada umumnya menurunkan yang lainnya. Jumlah dan komposisi udara tanah diyakini mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Kapasitas udara lapangan adalah volume fraksional udara dalam tanah pada kapasitas lapangan yang bergantung pada tekstur. Misalnya: berpasir (25% atau lebih), Loamy (15-20%) dan clayey (di bawah 10%). Peredaran udara dalam massa tanah dikenal dengan serrasi tanah yang dipengaruhi oleh suhu air dan difusi. Udara tanah sangat bervariasi dalam komposisi atau CO2 daripada gas N dan O2 yang ada di udara atmosfir yaitu 0,2 sampai 0,3% di udara tanah dan 0,33% di udara atmosfir. Hal ini membutuhkan pertukaran gas terus menerus untuk menghindari akumulasi CO2 di dalam tanah.

Suhu tanah: Ini mempengaruhi pertumbuhan tanaman dan aktivitas mikro organisme. Persyaratan suhu tanah yang optimum untuk perkecambahan dan pertumbuhan tanaman bervariasi dengan tanaman pada suhu 9 ° C sampai 50 ° C. Fungsi mikroorganisme di dalam tanah sangat aktif dalam kisaran temperatur tertentu (27-32 ° C). Sumber utama panasnya adalah matahari dan panas yang dihasilkan oleh aktivitas kimia dan biologi tanah dapat diabaikan. Suhu dapat dikontrol dengan menjaga kadar air optimum, menyediakan drainase, mulsa, bahan organik, praktik budidaya.

Konsistensi tanah: Ini mengacu pada tingkat ketahanan material tanah terhadap deformasi atau ruptur atau penghancuran yang bergantung pada tingkat dan jenis kekuatan (adhesi, kohesi) yang menarik satu molekul ke molekul lainnya. Adhesi adalah kekuatan antara bahan yang serupa. Konsistensi tanah dipengaruhi oleh sifat mineral tanah liat, basa tukar dan humus. Dengan demikian membantu menentukan waktu dan jenis operasi pengolahan lahan yang dibutuhkan untuk membawa tanah pada tahap yang baik. Konsistensi juga bergantung pada plastisitas tanah yang merupakan kemampuan untuk dikepang ke dalam bentuk yang berbeda bila sejumlah gaya diterapkan dan kemudian dipertahankan bahkan saat kekuatan dilepaskan.

Kekuatan tanah: Kekuatan tanah atau ketahanan mekanis menunjukkan adanya resistensi yang ditawarkan oleh tanah terhadap penetrasi akar. Hal ini tergantung pada kelembaban tanah yaitu meningkat dengan penurunan kadar air tanah dan sebaliknya. Pemadatan tanah dan kerapatan curah juga mempengaruhi kekuatan tanah. Pemadatan dan penghancuran tanah juga sifat fisik tanah lainnya. Ini mengurangi kerapatan bulk. Ini berguna untuk agril yang tepat. Mengimplementasikan untuk persiapan lahan, perkecambahan biji.

Bahan organik tanah: Hal ini terutama berasal dari bagian tumbuhan dan hewan yang mati yaitu residu tumbuhan dan hewan. Ini membentuk bagian yang sangat kecil tapi penting (5%) dari fase padat tanah. Komposisinya bervariasi dengan jenis vegetasi, sifat populasi tanah, drainase, curah hujan dan temp. Kondisi dan praktek pengelolaan lahan. Peranan bahan organik dalam pemeliharaan, pengembangan dan peningkatan tanah dikenal karena meningkatkan aktivitas mikroba, memperbaiki kondisi fisik dan kesuburan tanah sehingga produktivitas tanah, meningkatkan kapasitas penyangga, mencegah hilangnya nutrisi, meningkatkan daya simpan dan daya simpan dll. bahan organik tanah cn ditingkatkan dengan penambahan residu, pupuk hijau, rotasi tanaman dll. Hal ini mempengaruhi rasio C? N tanah. Hal ini dipengaruhi oleh iklim yang menentukan sifat vegetasi. Silakan anda baca juga referensi berikut ini: Sifat Kimia dan Biologis Tanah.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *