Mikroorganisme di Rhizosfer dan Efek Rhizosfer

Wilayah rhizosfer merupakan habitat yang sangat menguntungkan untuk proliferasi, aktivitas dan metabolisme berbagai mikroorganisme di dalam tanah. Mikroflora rhizosfer dapat dihitung secara intensif dengan teknik mikroskopik, budidaya dan biokimia. Teknik mikroskopik mengungkapkan jenis organisme yang ada dan hubungan fisiknya dengan permukaan jaringan akar luar / akar rambut. Teknik budidaya yang paling sering diikuti adalah “metode pengenceran serial dan metode lempeng lempeng” yang mengungkapkan populasi mikroflora kuantitatif dan kualitatif.

Pada saat yang sama, metode budidaya menunjukkan peningkatan selektif kategori bakteri tertentu. Teknik biokimia yang digunakan dirancang untuk mengukur perubahan spesifik yang ditimbulkan oleh tanaman atau oleh mikroflora. Efek rhizosfer pada mikroorganisme yang paling banyak ditemukan adalah bakteri, aktinomisetes, jamur, alga dan protozoa akan dibahas pada paragraf berikut.

A. Bakteri:
Efek rhizosfer yang lebih besar diamati dengan bakteri (Rasio : Soil / R : S berkisar antara 10-20 atau lebih) dibandingkan dengan actinomycetes dan jamur. Bakteri gram-negatif, berbentuk batang, bakteri non-sporulasi yang merespon eksudat akar dominan di rhizosfer (Pseudomonas, Agrobacterium). Sementara Gram positif, batang, Cocci dan pembentukan spora aerobik (Bacillus, Clostridium) relatif langka di rhizosfer. Genera bakteri yang paling umum adalah: Pseudomonas, Arthrobacter, Agrobacterium, Alcaligenes, Azotobacter, Mycobacterium, Flavobacter, Cellulomonas, Micrococcus dan lainnya telah dilaporkan melimpah atau jarang di rhizosfer.

Dari sudut pandang agronomi, kelimpahan nitrogen fixing dan bakteri pelarut fosfat di rhizosfer mengasumsikan sangat penting. Bakteri aerobik relatif kurang di rhizosfer karena kadar oksigen berkurang akibat respirasi akar.

Populasi bakteri di rhizosfer sangat besar dalam bentuk mulai 10 ^ 8 sampai 10 ^ 9 per gram tanah rhizosfer. Mereka mencakup sekitar 4-10% dari total luas akar yang terjadi pada daerah akar rambut dan jarang di ujung akar. Ada dominasi asam amino dan faktor pertumbuhan yang dibutuhkan oleh bakteri, mudah didapat oleh eksudat akar di wilayah rhizosfer.

ruang lingkup mikrobiologi tanah
Tanah humus mengandung banyak mikroba tanah (tipspetani.com)

B. Jamur:
Berbeda dengan pengaruhnya terhadap bakteri, akar tanaman tidak mengubah / meningkatkan jumlah total jamur di rhizosfer. Namun, efek rhizosfer selektif dan signifikan pada genus jamur tertentu (Fusarium, Verticillium, Aspergillus dan Penicillium) yang dirangsang. Rasio R: S populasi jamur diyakini sempit di sebagian besar tanaman, biasanya tidak melebihi 10. Teknik pengenceran tanah dan pengeboran yang digunakan untuk penghitungan jamur rhizosfer seringkali memberikan hasil yang tidak menentu karena sebagian besar spora pembentuk menghasilkan koloni yang melimpah di media kultur yang memberikan gambaran / perkiraan yang salah (misalnya Aspergilli dan Penicillia). Sebenarnya bentuk miselia lebih dominan di lapangan. Zoospore / pembentukan jamur yang lebih rendah seperti Phytophthora, Pythium, Aphanomyces sangat tertarik pada akar sebagai respons terhadap senyawa kimia tertentu yang diekskresikan oleh akar dan menyebabkan penyakit dalam kondisi yang menguntungkan. Beberapa jamur misalnya Gibberella dan fujikurio menghasilkan fitohormon dan mempengaruhi pertumbuhan tanaman.

C. Actinomycetes, Protozoa dan Alga:
Stimulasi aktinomycetes di rhizosfer belum banyak diteliti sejauh ini. Secara umum dipahami bahwa actinomycetes kurang terstimulasi di rhizosfer daripada bakteri. Namun, bila actinomycetes antagonis meningkat jumlahnya mereka akan menekan bakteri. Actinomycetes juga dapat meningkat jumlahnya bila agen antibakteri disemprotkan pada tanaman. Di antara actinomycete, solublizers fosfat (misalnya Nocardia, Streptomyces) memiliki peran dominan untuk dimainkan.

Sebagai aturan actinomycetes, protozoa dan alga tidak dipengaruhi secara signifikan oleh kedekatannya dengan akar tanaman dan rasio R: S mereka jarang melebihi 2 sampai 3: 1 dan di sekitar akar tanaman, rasio R: S untuk mikroorganisme ini bisa sampai tinggi. Karena komunitas bakteri besar, peningkatan jumlah atau aktivitas protozoa diharapkan terjadi di rhizosfer. Flagellates dan amoebae dominan dan ciliates jarang ditemukan di wilayah ini. Silakan baca juga: Konsep Rhizosfer dan Latar Belakang Sejarahnya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *