Metode Permukaan Irigasi: Lojakan (Surge), di Bawah Permukaan (Subsurface), Alat Penyiram (Sprinkler), Penyemprot Air Raingun (Raingun Sprinkler)

Ada tiga metode dasar irigasi yaitu permukaan, sub permukaan dan udara, overhead atau sprinkler irigasi.

A. Permukaan irigasi: Ada empat variasi dengan metode ini yaitu:

(1) Banjir,
(2) Metode bed atau border (Saras dan tempat tidur datar)
(3) Metode cekungan (ring and basin) dan
(4) Metode Furrow (wahana dan alur, bukit besar atau tempat tidur besar)

Banjir: Ini terdiri dari pembukaan saluran air di sebidang tanah atau lapangan sehingga air dapat mengalir dengan bebas ke segala arah dan menutupi permukaan tanah secara terus menerus. Ini adalah metode irigasi yang paling tidak efisien karena hanya sekitar 20 persen air yang benar-benar digunakan oleh tanaman. Sisanya hilang seperti limpasan, rembesan dan penguapan. Distribusi air sangat tidak merata dan pertumbuhan tanaman tidak seragam. Sangat cocok untuk lahan yang tidak rata dimana biaya perataan tinggi dan persediaan air yang murah dan melimpah tersedia. Tidak cocok untuk tanaman yang sensitif terhadap penebangan air metode yang sesuai di mana tanaman siaran, terutama padang rumput, alfalfa, kacang polong dan biji-bijian kecil diproduksi.

Adaptasi:

(1) Pasokan air yang melimpah
(2) Tutup tanaman yang sedang tumbuh
(3) Tanah yang tidak terkikis dengan mudah
(4) Tanah yang permeabel
(5) topografi tidak beraturan
(6) Daerah dimana airnya murah.

Keuntungan:

(1) Dapat digunakan pada tanah dangkal
(2) Bisa dipekerjakan dimana biaya meratakan sangat bagus
(3) Biaya instalasi dan pengoperasian rendah
(4) Sistem tidak rusak oleh ternak dan tidak mengganggu penggunaan alat pertanian.

Kekurangan:

(1) Hilangnya air secara berlebihan dengan berlari dan perkolasi mendalam
(2) Erosi tanah yang berlebihan di lahan step.
(3) Pupuk dan FYM terkikis dari tanah.

Metode tempat tidur atau perbatasan (tempat tidur Sara dan Flat atau cekungan): Dengan metode ini lapangan diratakan dan terbagi menjadi tempat tidur kecil yang dikelilingi oleh tinggi 15 sampai 30 cm. Saluran irigasi kecil disediakan di antara dua deretan tempat tidur yang berdekatan. Panjang tempat tidur bervariasi dari 30 meter untuk tanah liat sampai 90 meter untuk tanah liat. Lebarnya begitu disesuaikan sehingga memungkinkan air mengalir merata dan membasahi lahan secara seragam. Untuk tanaman bernilai tinggi, tempat tidur mungkin masih lebih kecil terutama di mana airnya mahal dan tidak terlalu melimpah. Metode ini mudah disesuaikan dengan kebanyakan tekstur tanah kecuali tanah berpasir dan cocok untuk tanaman dengan nilai tinggi. Hal ini membutuhkan tanah yang diratakan. Ini lebih efisien dalam penggunaan air dan memastikan penerapannya yang seragam. Sangat cocok untuk tanaman pangan yang berjejer atau ditaburkan oleh penyiaran. Dengan biaya awal yang tinggi membutuhkan tenaga kerja yang sedikit dan biaya perawatan yang rendah. Ini mungkin juga disebut metode sara yang diikuti secara lokal di Maharashtra namun saras yang akan dibentuk dengan metode ini jauh lebih lama daripada yang lebih luas.

Penjadwalan irigasi yang baik pada tanaman tomat membuahkan hasil yang bagus dan berkualitas
Penjadwalan irigasi yang baik pada tanaman tomat membuahkan hasil yang bagus dan berkualitas

Adaptasi:

(1) Pasokan air yang besar
(2) Sebagian besar tekstur tanah termasuk Loam berpasir, loam dan lempung
(3) Tanah sedalam 90 cm
(4) Cocok untuk tanaman tumbuh dekat.

Keuntungan:

(1) Cukup banyak persediaan air yang dibutuhkan.
(2) Tanah harus diratakan
(3) Cocok hanya untuk tanah yang tidak mudah bubar.
(4) Drainase harus disediakan

Basin irigasi: Metode ini cocok untuk anggrek dan tanaman bernilai tinggi lainnya dimana ukuran plot yang akan diirigasi sangat kecil. Baskom itu berbentuk persegi, persegi panjang atau melingkar. Sebuah variasi dalam metode ini yaitu. ring dan baskom biasanya digunakan untuk mengairi pohon buah. Gulungan kecil setinggi 15 sampai 22 cm terbentuk di sekitar tunggul pohon pada jarak sekitar 30 sampai 60 cm agar tanah tetap kering. Tinggi bundaran luar bervariasi tergantung pada kedalaman air yang diusulkan untuk dipertahankan. Irigasi basin juga membutuhkan tanah yang diratakan dan tidak sesuai untuk semua jenis tanah. Hal ini juga efisien dalam penggunaan air namun biaya awalnya tinggi.

Ada banyak variasi dalam penggunaannya, namun semua melibatkan pembagian lapangan menjadi area unit yang lebih kecil sehingga masing-masing memiliki permukaan yang hampir rata. Bunds atau ridges dibangun di sekitar area yang membentuk baskom dimana air irigasi dapat dikontrol. Cek jenis cekungan berbentuk persegi panjang, kontur dan ring baskom.

Adaptasi:

1) Kebanyakan tekstur tanah
2) Tanaman bernilai tinggi
3) topografi yang halus.
4) Nilai air tinggi / ha

Keuntungan:

1) Memvariasikan pasokan air
2) Tidak ada kehilangan air dengan kabur
3) Perluasan irigasi yang cepat
4) Tidak ada kehilangan pupuk dan pupuk organik
5) Memuaskan

Kekurangan:

1) Jika lahan tidak diratakan biaya awal mungkin tinggi
2) Cocok terutama untuk anggrek, nasi, rami, dll.
3) Kecuali beras, tidak cocok untuk tanah yang mudah terbuang dan mudah dari kerak bumi.

Metode bulu (wahana dan alur, pegunungan lebar, alur counter dll.): Tanaman baris seperti kentang, kapas, tebu, sayuran dll dapat diirigasi dengan metode alur. Air yang diijinkan mengalir di alur terbuka pada baris tanaman. Sangat cocok untuk tanah yang ceroboh dimana alurnya dibuat sepanjang kontur. Panjang alur terutama ditentukan oleh permeabilitas tanah. Ini bervariasi dari 3 sampai 6 meter. Pada lempung berpasir dan tanah liat, panjangnya lebih pendek daripada lempung tanah liat dan tanah liat. Air tidak bersentuhan dengan batang tanaman. Ada ekonomi besar dalam penggunaan air. Beberapa kali, bahkan di pengairan alur ladang terbagi menjadi tempat tidur yang memiliki wahana dan alur alternatif. Di lereng 1 sampai 3 persen, irigasi alur dengan alur lurus cukup berhasil. Namun pada lereng curam alur buram, tidak hanya mengecek erosi namun juga memastikan penetrasi air yang seragam.

Adaptasi:

1) Tanah bertekstur sedang dan halus.
2) Variabel persediaan air
3) Peternakan dengan hanya sejumlah kecil peralatan.

Keuntungan:
1) Efisiensi air yang tinggi
2) Dapat digunakan pada tanaman baris apapun
3) Relatif mudah di warung
4) Tidak mahal untuk dipelihara
5) Diadaptasikan ke sebagian besar tanah.

Kekurangan:

1) Kebutuhan tenaga kerja terampil lebih banyak
2) bahaya pengoperasian mesin
3) Drainase harus disediakan.

B. Metode Permukaan Bawah Tanah:

Irigasi bawah permukaan atau sub-irigasi bisa alami atau buatan. Permukaan irigasi permukaan alami dimungkinkan dimana lapisan kedap berada di bawah zona akar. Air diijinkan masuk ke rangkaian parit yang digali sampai ke lapisan tahan air, yang kemudian bergerak secara lateral dan membasahi zona akar.

Pada irigasi sub-permukaan buatan, pipa berlubang atau berpori ditempatkan di bawah tanah di bawah zona akar dan air dibawa ke pipa dengan cara yang sesuai. Bagaimanapun, idenya adalah mengangkat air dengan gerakan kapiler. Metode ini melibatkan biaya tinggi awal, namun maintaince sangat murah. Ada risiko tanah mendapatkan garam atau basa dan tanah tetangga yang rusak akibat rembesan yang berat.

Hal ini sangat efisien dalam penggunaan air karena penguapan terputus hampir seluruhnya. Akar tanaman tidak mengalami penebangan, tidak ada kehilangan lahan pertanian dalam menumpangkan sistem irigasi dan alatnya bisa dikerjakan dengan bebas. Namun metode ini jarang diperhatikan di negara kita namun diikuti di negara lain seperti Israel.

C. Drip atau tetesan irigasi:

Ini melibatkan penerapan air yang lambat ke zona akar. Sistem irigasi tetes terdiri dari

1) Kepala
2) jalur utama dan sub baris
3) Garis lateral
4) Jarum tetes.

Kepala terdiri dari pompa untuk mengangkat air dan menghasilkan tekanan yang diinginkan (sekitar 2,5 tmosphere) dan untuk mendistribusikan air melalui nosel. Sebuah tangki pupuk untuk menerapkan larutan pupuk langsung ke lapangan bersama dengan air irigasi dan filter yang membersihkan kotoran yang tersuspensi dalam air irigasi untuk mencegah penyumbatan lubang dan saluran tetesan dan nozel.

Induk dan sub listrik biasanya terbuat dari bahan fleksibel seperti pipa PVC hitam. Garis lateral atau drip adalah garis fleksibel berdiameter kecil (biasanya tabung PVC hitam berdiameter 1 sampai 1,25 cm) lepas landas dari stopkontak atau daya utama. Laterals biasanya diletakkan sejajar satu sama lain. Garis lateral bisa sampai sekitar 50 meter dan biasanya berdiameter 1,2 cm dengan pipa plastik hitam. Biasanya ada satu garis lateral untuk setiap baris tanaman. Dengan meletakkan jalur utama di sepanjang garis tengah lapangan, adalah mungkin untuk mengairi kedua sisi lapangan secara bergantian dengan menggeser lateral. Penurunan tekanan sebesar 10 persen diijinkan antara ujung lateral.

Jarum tetes juga dikenal sebagai pemancar atau nilai dan dipasang pada interval reguler di lateral. Nilai PVC ini memungkinkan air mengalir pada tingkat yang sangat lambat, berkisar antara 2 sampai 11 liter per jam dan bentuk dan desainnya berbeda.

Jarak antara lateral dikendalikan oleh jarak baris ke baris tanaman yang akan diirigasi. Drip lateral yang diletakkan di permukaan tanah dikubur di bawah tanah pada kedalaman 5 sampai 10 cm.

Keuntungan:

1) Kerugian dengan irigasi tetes dan penguapan diminimalkan
2) Jumlah air yang tepat digunakan untuk mengisi kelembaban tanah yang habis pada interval yang sering untuk pertumbuhan tanaman yang optimal.
3) Sistem ini memungkinkan penerapan pupuk air pada tingkat optimum terhadap sistem akar tanaman.
4) Jumlah air yang dipasok ke tanah hampir sama dengan penggunaan konsumtif sehari-hari, sehingga mempertahankan ketegangan kelembaban rendah di dalam tanah.

Kekurangan:

Biaya awal irigasi tetes untuk irigasi berskala besar adalah keterbatasan utamanya. Biaya unit per hektar terutama tergantung pada jarak tanam. Untuk tanaman jarak jauh seperti pohon buah, sistemnya mungkin lebih ekonomis dari pada sprinkler.

D. Penyiram atau pengairan di atas:

Metode ini terdiri dari aplikasi air ke tanah dalam bentuk semprotan, agak seperti hujan. Hal ini sangat berguna untuk tanah berpasir karena mereka menyerap air terlalu cepat. Tanah yang terlalu dangkal, terlalu curam atau bergulir bisa diairi secara efisien dengan alat penyiram.

Metode ini cocok untuk daerah yang memiliki topografi yang tidak rata dan bahaya erosi sangat besar.

Pada irigasi sprinkler, air diangkut melalui tekanan melalui pipa ke daerah yang akan diirigasi dimana dilewati atau disiram sistemnya terdiri dari empat bagian utama.
saya. Generator tenaga
ii. Pompa
aku aku aku. Pipa dan
iv. Alat penyiram

Pembangkit listrik mungkin bersifat listrik atau mekanis. Pompa sentrifugal dapat digunakan untuk mengangkat isap hingga 37 sampai 50 cm. Pompa jenis piston lebih disukai dimana airnya sangat dalam. Pipa terdiri dari dua bagian, garis utama dan lateral.

Jalur utama mungkin dikuburkan secara permanen di bawah tanah atau mungkin diletakkan di atas tanah, jika digunakan di sejumlah bidang. Pipa utama biasanya terbuat dari baja atau besi.

The laterals adalah pipa aluminium ringan dan biasanya portabel. Nosel sprinkler bisa berupa pipa tunggal atau ganda, bergulir atau alat tulis dan dipasang atau riser terpasang ke riser. Setiap kepala sprinkler menerapkan air ke daerah melingkar yang diameternya tergantung pada ukuran air, yang bervariasi dari ¼ sampai ¾ inci per jam ditentukan dengan memilih kombinasi nozel yang tepat.

Adaptasi:

1) Pasokan air yang dapat diandalkan
2) topografi yang tidak rata
3) Tanah dangkal.
4) Tutup tanaman yang sedang tumbuh.

Keuntungan:

1) Ini menjamin distribusi air yang seragam
2) Beradaptasi dengan sebagian besar jenis tanah.
3) Tidak ada hambatan untuk penggunaan alat pertanian
4) Bahan pupuk bisa diaplikasikan secara merata melalui penyiram. Hal ini dilakukan dengan menarik larutan pupuk cair perlahan ke pipa di sisi isap pompa sehingga waktu pemakaian bervariasi antara 10 sampai 30 menit.
5) Kerugian air dikurangi sampai batas minimum
6) Lebih banyak lahan bisa diirigasi
7) Operasi penghijauan lahan yang mahal tidak diperlukan dan
8) Jumlah air dapat dikontrol untuk memenuhi kebutuhan bibit muda atau tanaman dewasa.

Kerugian:

1) Biaya awalnya agak sangat tinggi.
2) Biaya daya untuk memberikan tekanan harus ditambahkan ke biaya irigasi.
3) Angin mengganggu pola distribusi, mengurangi penyebaran atau meningkatkan tingkat aplikasi di dekat pipa lateral.
4) Sering ada masalah dari nosel tersumbat atau kegagalan penyiram untuk berputar.
5) Biaya operasi dan pemeliharaan sangat tinggi. Persyaratan tenaga kerja untuk memindahkan pipa dan pekerjaan terkait sekitar hampir satu jam per irigasi.
6) Hal ini membutuhkan pasokan konstan yang dapat diandalkan dari celah bebas air dan bahan yang tersuspensi dan 7) Cocok untuk tanaman dengan nilai tinggi. Silakan baca juga: Teknik Sederhana untuk Penjadwalan Irigasi.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *