Kebutuhan Air dan Kebutuhan Irigasi Lahan

Kebutuhan Air oleh Tanaman:

Kebutuhan air oleh tanaman adalah jumlah air tanpa memperhatikan sumbernya, diperlukan untuk pertumbuhan dan hasil tanaman normal dalam jangka waktu tertentu di suatu tempat dan dapat dipasok melalui presipitasi atau oleh pengairan atau oleh keduanya.

Air yang dibutuhkan terutama untuk memenuhi kebutuhan evaporasi (E), transpirasi (T) dan kebutuhan metabolik tanaman, semuanya dikenal sebagai konsumsi konsumtif (CU). Karena air yang digunakan dalam aktivitas metabolik tanaman dapat diabaikan, hanya kurang dari satu persen kuantitas air yang melewati pabrik, penguapan (E) dan transpirasi (T), yaitu ET secara langsung dianggap sama dengan penggunaan konsumtif (CU) . Selain ET, kebutuhan air (WR) mencakup kerugian selama penerapan air irigasi ke lapangan (perkolasi, rembesan, dan pelepasan) dan air yang dibutuhkan untuk operasi khusus seperti persiapan lahan, tanam, pencucian dll.

WR = CU + aplikasi kerugian + air yang dibutuhkan untuk operasi khusus.

Kebutuhan air (WR) oleh karena itu, permintaan dan pasokan akan terdiri dari kontribusi irigasi, hujan efektif dan kontribusi profil tanah termasuk dari tabel air dangkal (S).

WR = IR + ER + S

Dalam kondisi lapangan, sulit untuk menentukan evaporasi dan transpirasi secara terpisah. Mereka diperkirakan bersama sebagai evaportranspirasi (ET). IR adalah kebutuhan irigasi.

Faktor-faktor yang mempengaruhi Evapo-transpirasi (ET):

ET dipengaruhi oleh faktor atmosfer (atm), tanah, tanaman dan air.

A) Faktor Atmosfer:

1) Presipitasi
2) sinar matahari
3) Kecepatan angin
4) Suhu
5) Kelembaban relatif

B) Faktor tanah:

1) Kedalaman meja air
2) Tersedia kelembaban tanah
3) Jumlah tutup vegetatif pada permukaan tanah.

C) Faktor tanaman:

1) morfologi tanaman
2) Crop geometri
3) Penutup tanaman
4) takdir stomata
5) Kedalaman akar

D) Faktor air:

1) Frekuensi irigasi
2) Kualitas air ET.

Kebutuhan air setiap tanaman tergantung pada faktor tanaman seperti varietas, tahap pertumbuhan, dan lama tanaman, populasi tanaman dan musim tanam. Faktor tanah seperti suhu, kelembaban relatif, kecepatan angin dan praktik pengelolaan tanaman seperti pengolahan tanah, pembuahan, penyiangan, dll. Kebutuhan air tanaman bervariasi dari satu daerah ke daerah lain dan bahkan lapangan ke lapangan di peternakan tergantung pada faktor-faktor yang disebutkan di atas.

Estimasi Evapotranspirasi (ET):

Iklim adalah yang terpenting menentukan tingkat ET. Beberapa formula empiris tersedia untuk memperkirakan ET dari tanggal iklim. Kelompok ilmuwan ahli FAO telah merekomendasikan empat metode untuk adopsi berbagai wilayah di dunia.

1) metode Blaney dan Criddle
2) Metode radiasi
3) Metode penguapan Pan
4) Metode penman yang dimodifikasi

Estimasi ET Melibatkan Tiga Langkah Penting:

a) Estimasi PET atau evapotranspirasi (ET) dengan empat metode di atas.
b) Estimasi hasil panen co-efficient (KC) dan
c) Membuat penyesuaian yang sesuai dengan kondisi pertumbuhan lokal.

a) Referensi Evapotranspirasi (ETO): ETO dapat didefinisikan sebagai tingkat evapotranspirasi permukaan diperpanjang setinggi 8 sampai 15 cm, penutup hijau, yang secara aktif tumbuh benar-benar melindungi tanah dan tidak kekurangan air.

Pemilihan metode estimasi ETO bergantung pada ketersediaan data metrologi dan jumlah akurasi yang dibutuhkan. Di antara empat metode untuk estimasi ETO, metode Blaney-Criddle yang dimodifikasi sederhana, mudah dihitung dan memerlukan data pada sinar matahari (S.S.) jam, kecepatan angin (WV), kelembaban relatif (RH) selain suhu (T).

Di antara metode ini, metode penman yang dimodifikasi lebih dapat diandalkan dengan kemungkinan kesalahan sebesar 10% saja. Kemungkinan kesalahan untuk metode lainnya adalah 15, 20 dan 25% penguapan panci, radiasi dan metode Blaney-Criddle yang dimodifikasi masing-masing.

Metode Blaney yang dimodifikasi:

ETO = C [P (0,46 T + 8)] mm / hari
Dimana ETO = Referensi panen ET dalam mm / hari untuk bulan yang dipertimbangkan
T = Suhu rata-rata harian di oC selama sebulan dipertimbangkan
P = Rata-rata persentase harian dari total jam waktu hari tahunan bulan dan lintang tertentu (dari tabel standar)
C = Faktor penyesuaian bergantung pada minimum R.H., jam matahari dan perkiraan waktu angin siang hari.

Metode penguapan Pan:

ETO = Kp | Epan , Dimana Kp = Tanaman faktor
Epan = penguapan panci rata-rata (penguapan panci epan)

Metode penman yang dimodifikasi:

ETO = C [W.Rn + (1-w). f (U). (ea – ed)]
Dimana Rn = Radiasi bersih ekuivalen ekuivalen dinyatakan sebagai mm / hari
W = suhu faktor terkait ketinggian
F (U) = Fungsi terkait angin
Ea – ed = Defisit tekanan uap (mili bar)
C = faktor penyesuaian (rasio U hari ke U malam)
Rn (0,75-Rns)
Ea = Tekanan uap jenuh (m.bar)
Ed = Berarti tekanan uap sebenarnya dari udara (m. Bar)

Koefisien tanaman:

Tanaman co-efficient adalah rasio antara evapotranspirasi tanaman (Etc) dan evapotranspirasi potensial dan dinyatakan sebagai T (tanaman) = Kc X ETo

Persyaratan irigasi:

Kebutuhan irigasi adalah jumlah total air yang diaplikasikan ke permukaan tanah sebagai pelengkap air yang disuplai melalui profil curah hujan dan tanah untuk memenuhi kebutuhan air tanaman untuk pertumbuhan optimal.

IR = WR – (ER + S)

Kebutuhan irigasi bersih:

Kebutuhan irigasi bersih adalah jumlah air irigasi yang diperlukan untuk membawa kadar air tanah di kedalaman zona akar tanaman ke kapasitas lapangan. Dengan demikian, kebutuhan irigasi bersih adalah perbedaan antara kapasitas lapangan dan kadar air tanah di zona akar sebelum aplikasi air irigasi.

Kebutuhan irigasi kotor:

Jumlah total air termasuk air di lapangan yang diaplikasikan melalui irigasi disebut sebagai persyaratan irigasi bruto, yang dengan kata lain adalah kebutuhan irigasi bersih ditambah aplikasi dan kerugian lainnya.

Konsumtif penggunaan air (consumptive use of water):

Penggunaan Air Oleh Beberapa Jenis Tanaman
Penggunaan Air Oleh Beberapa Jenis Tanaman

Sebagai contohnya, berikut disajikan tabel kebutuhan irigasi beberapa tanaman umum tumbuh di India:

Kebutuhan Irigasi Beberapa Jenis Tanaman
Kebutuhan Irigasi Beberapa Jenis Tanaman

Silakan anda baca juga: Penguapan, Transpirasi, Evapo-Transpirasi, Faktor yang Mempengaruhi Evapo-transpirasi.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *