Jenis-Jenis Drainase dalam Bidang Agronomi

Drainase dalam bidang agronomi pertanian terdiri dari dua bentuk/jenis yaitu:

  1. Drainase permukaan dan
  2. Sub drainase permukaan atau drainase bawah tanah.

A) Drainase Permukaan (Sistem pengeringan alami):

Ini mungkin terdiri dari parit terbuka yang ditata oleh penghujung mata, mengarah dari satu titik basah ke tempat yang lain dan akhirnya masuk ke nala atau sungai. Ini sering disebut sistem alam.

Saluran parit terbuka: Pola selokan teratur. Metode ini diadopsi untuk lahan yang memiliki kemiringan yang seragam.

Selokan lapangan: Lempengan lapangan untuk saluran air permukaan mungkin menyempit dengan sisi hampir vertikal atau V yang berbentuk dengan sisi datar. Parit berbentuk V memiliki kelebihan karena mudah disilangkan dengan mesin besar.

Selokan yang sempit: Selokan sempit paling sering terjadi dimana mesin pertanian besar tidak digunakan. Di daerah tingkat/dataran tinggi, selokan pengumpul mungkin perlu dipasang di satu sisi lapangan dan parit berbentuk dangkal dibangun untuk dibuang ke selokan. Selokan lapangan harus diletakkan sejajar dan berjarak 15 sampai 45 meter atau lebih terpisah seperti yang dipersyaratkan oleh kondisi permukaan tanah dan tanaman yang akan ditanam. Mereka harus 30 sampai 60 cm dalam tergantung pada kedalaman parit pengumpulan.

drainase permukaan
Drainase permukaan pada tanaman terong, tipspetani.com

Operasi pertanian harus sejajar dengan parit lapangan. Perawatan parit yang baik dan benar akan mengalir dengan memuaskan tergantung pada seberapa cepat air mengalir ke parit, berapa banyak hujan turun di tanah, kemiringan, dan kondisi tanah dan tutupan tanaman.

B) Drainase Sub Permukaan atau Drainase di Bawah Tanah:

Sebuah sub surface atau drainase bawah tanah akan menghilangkan kelebihan air tanah. Ini meresap ke dalam diri mereka sendiri, seperti saluran air terbuka. Saluran bawah tanah ini memberi keuntungan besar bahwa permukaan lapangan tidak terputus, tidak ada pemborosan anggaran. Di sisi lain, harganya mahal dan tidak efektif di tanah liat yang permeabel.

Saluran air bawah tanah dapat diklasifikasikan sebagai:

  1. Tile atau pipa tiriskan
  2. Kotak habis
  3. Puing-puing (batu kasar atau kerikil diisi) saluran pembuangan
  4. Saluran kotoran dan
  5. Penggunaan pompa untuk drainase.

1. Tiriskan: Ini terdiri dari penggalian parit sempit, menempatkan bagian pendek ubin di bagian bawah dan menutupi ubin dengan tanah. Sambungan longgar antara dua bagian ubin berfungsi sebagai tempat di mana air drainase dapat masuk ke dalam sistem drainase. Air bergerak dengan gravitasi ke dalam bergabung antara ubin dan melalui dinding genteng.

Ubin berpori tidak memberikan drainase yang lebih baik daripada ubin yang airnya tidak meresap dan dapat dengan mudah pecah atau hancur. Saluran air adalah dua jenis ubin yang digunakan. Tile harus selalu diletakkan setinggi 75 cm untuk mencegah kerusakan pada mesin berat.

2. Kotak saluran: Alih-alih pipa, saluran bawah tanah dapat dibuat dalam bentuk potongan atau parit berbentuk V, sisi yang dikembalikan ke tanah, mengembalikan permukaan lapangan. Kedalaman mungkin 90 cm di bawah tanah.

3. Saluran puing: Penggantian saluran air yang agak serupa dibuat dengan memotong saluran berbentuk V yang sempit atau persegi panjang pada bagiannya, seperti untuk saluran air, mengisinya dengan batu-batu kasar besar dan kecil dan kemudian menutupi keseluruhannya dengan permukaan tanah dengan permukaan tanah lapangan. Kedalamannya mungkin 90 cm.

4. Mole drains: Mereka sering digunakan di tanah liat. Mesin pencuci adalah salah satu yang menarik silinder berhidung peluru; Biasanya diameter 10-15 cm. Saluran pembuangan mol minimal harus 75 cm di bawah permukaan untuk mencegah penutupan lubang dengan pemadatan dari operasi pertanian.

5. Penggunaan pompa untuk drainase: Pompa digunakan di A.S. dan banyak negara lain untuk drainase. Dasar sungai, danau dan dataran rendah, lahan gambut dan lahan irigasi merupakan jenis utama tanah yang direklamasi oleh drainase pompa. Silakan baca juga: Definisi Drainase, Penyebab Pembalakan Air (Water Logging) dari Drainase Buruk.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *