Dampak Negatif Pemakaian Pestisida dan Pupuk Anorganik Secara Berlebihan

Pestisida merupakan bahan kimia beracun yang dipakai oleh para petani untuk memberantas hama maupun penyakit yang mengganggu tanaman hortikultura yang mereka budidaya di lahan pertanian.

Pada umumnya, pestisida memiliki merek terkenal, dan dibagi menjadi beberapa golongan sesuai target yang hendak diberantas, misalnya sering kita mengenal herbisida yaitu jenis pestisida yang fungsinya untuk memberantas tumbuhan pengganggu tanaman budidaya (gulma), dikenal adanya fungisida untuk membunuh cendawan/jamur parasit yang merusak akar, batang, serta organ daun maupun buah pada tanaman. Serta ada juga rodentisida untuk membunuh hewan pengerat misalnya hama tikus. Dan masih banyak lagi merek terkenal dari pestisida, termasuk insektisida untuk membunuh serangga.

Penggunaan pestisida, pupuk anorganik dan obat-obat pertanian secara berlebih juga tidak dianjurkan. Hal ini tentu saja mempunyai alasan bahwa, pestisida yang diberikan secara berlebihan pada tanaman budidaya juga tidak bagus bagi kesehatan organ tubuh manusia yang mengonsumsinya. Sebagai contohnya, senyawa kimia DDT yang terkandung pada pestisida bisa menyebabkan mutasi gen dan kromosom, sehingga seorang laki-laki yang terpapar DDT, maka prilakunya akan menyerupai wanita (kecewek-cewekan).

Tidak hanya itu saja, senyawa kimia pestisida bisa menyebabkan pencemaran air, pencemaran tanah, bahkan pencemaran udara yang bisa brakibat fatal/kematian.

Seseorang yang keracunan pestisida akut mungkin saja senyawa pestisida tersebut terhirup masuk ke sistem pernafasan (paru-paru) sehingga memperlambat fungsi pernafasan dan difusi oksigen ke jaringan tubuh.

Senyawa kimia pestisida yang larut dalam air dan tanah dapat menimbulkan pencemaran air dan tanah dan tentu saja hal ini akan berdampak pada kesuburan tanah. Apabila tanah tercemar senyawa kimia pestisida, maka tekstur tanahnya menjadi tidak gembur lagi, tanah menjadi lebih padat, tingkat kesuburan tanah semakin menurun.

Pencemaran air yang terjadi akibat pestisida juga bisa berdampak pada kerusakan ekosistem, sebab keseimbangan ekosistem terganggu. Sebagai contoh matinya ikan-ikan kecil akibat tercemar pestisida yang terlarut di air dengan kadar molaritas/konsentrasi yang terlalu tinggi.

Beberapa jenis hama dan penyakit pada tanaman terkadang menjadi resisten (kebal) terhadap senyawa kimia pestisida jika pemberiannya tidak dilakukan secara tuntas.

Penggunaan pupuk-pupuk anorganik secara berlebihan juga dapat berdampak buruk/negatif pada kerusakan struktur tanah, sehingga tanahnya menjadi gersang/padat, sulit dilakukan pengolahan lebih lanjut, tingkat kesuburan tanah menurun, dan lain sebagainya. Solusinya: Pakailah pupuk organik dan anorganik secara wajar, tidak berlebihan, serta lakukan sistem pertanian bergilir (rotasi tanam) pada lahan tanam yang anda miliki. Semoga informasi di atas dapat berguna untuk anda.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *