5 Cara Mengatasi GULMA Pada Lahan Bedengan dengan Cara Sederhana

Gulma memang tergolong jenis tanaman liar yang keberadaannya sangat mengganggu pertumbuhan tanaman jenis lain. Gulma kebanyakan bersifat parasit dan merugikan tanaman induk yang dibudidaya oleh petani. Sebagian besar petani telah mengamati bahwa lahan bedengan yang banyak ditumbuhi gulma tentu saja unsur hara semakin berkurang. Hal ini tentu saja akan berdampak pada pertumbuhan dan perkembangan tanaman yang tumbuh di lahan tersebut.

Selain terlibat dalam perebutan nutrisi/unsur hara dalam tanah, ternyata keberadaan gulma tersebut juga mampu membuat tanah di areal lahan bedengan menjadi lebih tandus, krisis garam-garam mineral dan air, aerasi tanah menjadi buruk sebab masuknya Oksigen ke dalam tanah tidak berjalan baik.

Tanaman Labu Tumbuh Subur dan Berbuah Lebat Karena Terbebas dari Gulma
Tanaman Labu Butternut Squash Tumbuh Subur dan Berbuah Lebat Karena Terbebas dari Gulma yang Terlalu Banyak. Photo Kontributor oleh: Komunitas Petani Butternut Squash.

Berikut ini langkah demi langkah/cara/metode sederhana yang sering diterapkan petani di Indonesia untuk mencegah/mengatasi/menangani gulma pada lahan bedengan agar tanah tidak tandus:

  • Selalu memastikan bahwa, setiap musim tanam untuk gulma (rumput liar) yang tumbuh di areal bedengan agar selalu dibersihkan. Caranya adalah dengan melakukan pengoretan/penyiangan gulma menggunakan pencong/alat penyiangan khusus yang banyak dijual di toko-toko pertanian. Dengan cara ini memang terbukti ampuh untuk mencegah gulma sejak dini;
  • Pastikan untuk terus memantau setiap periode tanam terkait dengan keberagaman gulma yang tumbuh di areal bedengan. Dengan begitu maka anda telah mengetahui jenis gulma, cara penanganan yang tepat. Umumnya, jenis gulma akan turun-temurun tumbuh di lahan bedengan yang sama untuk puluhan tahun. Sebagai contoh: Pada lahan bedengan cabai sering ditemui gulma jenis krokot yang berbatang basah. Gulma krokot tersebut akan tumbuh kembali pada masa yang akan datang (musim tanam berikutnya);
  • Lakukan penyiangan sekaligus pendangiran pada lahan bedengan adalah cara tepat untuk mencegah tumbuhnya gulma dalam jumlah besar serta mencegah lahan bedengan agar tanahnya tidak tandus. Penyiangan dilakukan dengan membuang rumput liar yang tumbuh. Sebab, jika tidak dibuang maka akan menghambat pertumbuhan tanaman budidaya/hortikultur, terjadi perebutan nutrisi hara antara tanaman gulma dengan tanaman budidaya. Selain itu, adanya gulma menjadi vektor penyakit dan munculnya keberagaman hama serta penyakit pada tanaman. Larva hama biasanya akan singgah/bersarang dan menggantung pada dedaunan atau ranting pohon tanaman budidaya. Lakukan penyiangan juga sambil melakukan pendangiran. Pendangiran yaitu dengan cara menggemburkan tanah bedengan di sekitar pusat tumbuh tanaman. Pendangiran juga dilakukan sembari secara teliti melihat apakah ada bonggol akar gulma. Jika ditemukan bonggol/sisa akar gulma dari penyiangan tadi, maka segera ambil sebab jika tidak diambil bonggol akar gulma tersebut akan bertunas dan tumbuh menjadi gulma baru. Pendangiran dan penyiangan sangat penting, selain membuang gulma juga membuat agar tanah pada lahan bedengan tidak tandus, dan tentunya tanah semakin gembur, penyerapan unsur hara/garam-garam mineral dan air oleh akar tanaman semakin efektif, aerasi tanah semakin bagus dan pada akhirnya tanaman budidaya akan tumbuh secara optimal;
  • Pemberian kapur dolomit pada waktu pengolahan tanah/lahan bedengan yaitu langkah/kiat/metode tepat untuk mencegah dan cara menangani gulma pada lahan bedengan agar tanah tidak tandus. Kapur dolomit mampu mengubah sifat asam pada tanah menjadi lebih basa atau sedikit netral. Sebab, gulma lebih suka tumbuh pada keadaan tanah dengan pH asam. Dengan menggunakan kapur dolomit maka tanah bedengan anda akan semakin basa/netral sehingga gulma kurang menyukai keadaan tanah yang basa/netral;
  • Apabila gulma menyerang dalam jumlah yang masif/banyak, sebaiknya langkah terakhir yaitu menggunakan herbisida. Herbisida berfungsi untuk membunuh rumput-rumput liar pengganggu tanaman budidaya. Herbisida banyak dijual di pasaran dalam bentuk kemasan botol. Harganya bervariasi. Dan saat pemakaiannya sebaiknya gunakan sesuai dosis pakai per jenis gulmanya.

Dari kelima point di atas semoga bisa menambah wawasan rekan-rekan petani di Indonesia. Itulah tadi informasi tentang 5 cara menangani gulma pada lahan bedengan dengan cara sederhana. Semoga bermanfaat. Silakan baca juga: Cara Menanggulangi Gulma Liar Pada Tanaman Budidaya Pertanian/Hortikultur.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *